Walikota Seoul Flaunts Meluncurkan ‘S-Coin’ untuk Ibukota Korea Selatan

Jika tawaran Walikota Seoul Park Won-soon untuk meluncurkan “S-Coin” berhasil, salah satu kota terbesar dan paling berteknologi maju di dunia mungkin segera memiliki cryptocurrency uniknya.

Ide taman untuk cryptocurrency berbasis kota dapat diatur dalam waktu yang tidak terlalu jauh. Politisi kota Seoul mencari istilah ketiga sebagai walikota dalam pemilihan Juni dan berencana untuk menempatkan S-Coin maju pada platformnya. Cryptocurrency akan bertindak sebagai mekanisme pembayaran alternatif untuk mendanai program kesejahteraan publik dan memberi kompensasi kepada kontraktor swasta.

“Seoul adalah salah satu kota yang memimpin Revolusi Industri Keempat,” kata Park, menurut terjemahan di Korea Times. “Jadi wajar (untuk kota) untuk belajar dan berinvestasi di teknologi baru seperti blockchain.”

Meskipun lebih spesifik pada S-Coin tidak diberikan, Park memang menyebutkan “Rencana Master Blockchain” baru dari Seoul dan menyiratkan bahwa S-Coin akan menjadi komponen penting dalam rencana tersebut. Rencana tersebut bertujuan untuk menerbitkan panduan peraturan yang jelas tentang penggunaan cryptocurrency dan mencurahkan sumber daya publik untuk mengembangkan sektor pengembangan blockchain yang berkembang.

Baca juga :   5 Asas Uang yang Harus Anda Ketahui

Seoul akan menjadi kota terbesar yang mengadopsi cryptocurrency-nya sendiri, dengan asumsi rencana Park mulai membuahkan hasil. Namun, ibukota Korea Selatan mungkin bukan yang pertama.

Baca juga :  Airdrop Hyperion (HT) Dibuka sampai 29 Hari Dan Berikan 12 Token Gratis

Dubai dilaporkan mengembangkan mata uang digital berbasis blockchain yang disebut “emCash” yang akan menjadi alat pembayaran yang sah untuk utang publik dan swasta.

Beberapa kota kecil, termasuk Berkeley, CA, juga mengapung menggunakan cryptocurrency untuk mengesahkan obligasi kotamadya.

Pemerintah nasional juga telah mulai mencermati cryptocurrency dan teknologi blockchain sebagai solusi potensial untuk digitalisasi mata uang fiat mereka.

Venezuela terkenal mulai mendistribusikan cryptocurrency “Petro” berbasis NEM melalui penawaran koin awal (ICO) pada bulan Januari. Meskipun beberapa analis masih meragukan apakah Petro benar-benar ada, negara itu telah memasarkan token sebagai alat untuk menghindari sanksi ekonomi AS, dan negara-negara lain – termasuk Rusia, Turki, dan Iran – telah membahas mengadopsi cryptocurrency yang didukung negara untuk alasan yang sama.

Baca juga :   Situs Penghasil Dollar Paypal Ini Sangat Cocok Untuk Mencari Uang GRATIS

Baru-baru ini – dan untuk tujuan yang kurang terlarang – Kepulauan Marshall telah meloloskan undang-undang yang akan melihat negara kepulauan meluncurkan cryptocurrency sendiri untuk mengakhiri ketergantungannya pada dolar AS.

Trading sendiri sering loss? Yuk trading di bingbon bareng ahli yang sudah terbukti profit ratusan persen! baca panduan disini.

Leave a Comment