4 Trik Mencuri Bitcoin Yang Sering Digunakan Hacker, Terbongkar!

Mata Uang Digital Semakin Berkembang

Menurut penelitian dari Chainanalysis, sebanyak 20 persen dari semua Bitcoin yang saat ini beredar akan hilang selamanya. Ketika penelitian ini dilakukan, jumlah ini akan mencapai sekitar 3,8 juta Bitcoin yang tidak pernah dapat dipulihkan.

Jadi hari ini, mari kita lihat semua kemungkinan yang bisa menghilangkan Bitcoin Anda . Ada banyak penipuan dan peretasan di luar sana sehingga penting untuk mengetahui apa yang harus diwaspadai ketika berhadapan dengan cryptocurrency Anda.

Skema piramida

Ini adalah masalah besar yang tampaknya sering terjadi di ruang crypto. Juga dikenal sebagai skema Ponzi, itu adalah bentuk penipuan di mana investor awal dibayar keuntungan cepat dengan dana yang diperoleh dari investor terbaru.

Skema Ponzi tidak memiliki cara realistis untuk menghasilkan uang dan menawarkan orang pengembalian tidak realistis. Dalam crypto, contoh dugaan Skema Ponzi adalah skema BTC Global yang menjanjikan pengembalian investor “2% per hari atau 14% per minggu.” Hampir 30.000 investor dari Afrika Selatan telah kehilangan sekitar $ 1 miliar secara keseluruhan.

Phishing

Peretas dan penipu tampaknya selalu bergerak, mencuri Bitcoin dengan cara curang memperoleh nama pengguna, kata sandi, dan masuk ke dompet panas dan menarik semua koin. Beberapa penipuan phishing cryptocurrency yang paling umum adalah penipu yang meniru pertukaran menggunakan templat dasar dalam email yang terlihat persis sama dengan yang asli.

Baca juga : Cara Mencegah Pencurian Identitas Dengan Teknologi Blockchain

Email phishing biasanya mengharuskan Anda mengklik tautan untuk memperbaiki masalah dengan akun mereka. Dari sini Anda mungkin akan diminta untuk memasukkan informasi pribadi Anda. Ethereum adalah salah satu target populer untuk skema phishing.

Peretas

Secara umum, akun hacker cryptocurrency untuk sebagian besar kerugian Bitcoin. Pertukaran adalah target populer bagi penjahat cyber dan membentuk sekitar 30 persen dari serangan tahun lalu. Retas besar pertama adalah Mt.Gox tetapi sejak itu, ada banyak pertukaran besar yang telah diserang.

Salah satu peretasan terbaru adalah dengan crypocurrency exchange Selandia Baru berbasis Cryptopia yang kehilangan 9,4 persen dari keseluruhan crypto mereka.

Kesalahan

Cara lain yang dapat menyebabkan kehilangan Bitcoin dan cryptocurrency adalah melalui kesalahan dan kecerobohan. Beberapa dompet dan pertukaran memiliki opsi yang mencegah pengguna mengirim koin ke dompet yang salah (non-Bitcoin).

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*