Teknologi Blockchain Dapat Membantu Memerangi Pandemi COVID-19

Memerangi Pandemi COVID-19

Teknologi Blockchain telah membuat kemajuan signifikan sejak awal dan terus berkembang ke berbagai bidang. Beberapa dari mereka sama pentingnya dengan obat-obatan dan mempertahankan fasilitas medis.

Wabah baru-baru ini dari epidemi global COVID-19 telah membawa teknologi blockchain menjadi pusat perhatian karena dapat memainkan peran penting dalam menahan penyebaran virus.

Keamanan Dalam Negeri AS juga mengakui potensi teknologi ini karena kasus-kasus infeksi telah menyentuh angka yang luar biasa di negara ini.

WHO juga telah mengakui blockchain sebagai pilihan teknologi untuk menciptakan ‘ jalan raya informasi COVID-19 .’ Namun, fokus kami di sini terutama pada peran blockchain di sektor medis.

Hasshi Sudler dari Villanova College of Engineering telah berbicara tentang dua bidang kritis di mana blockchain bisa menyelamatkan para pandemi.

Dia mengatakan:

“Ketika individu melakukan perjalanan lintas batas, fasilitas medis membutuhkan data medis yang dapat diubah dan dapat dipercaya dengan cepat dan elektronik. Persyaratan penting untuk mengandung coronavirus adalah untuk melacak setiap individu yang dites positif dan untuk melacak kesehatan siapa pun yang telah melakukan kontak dengan individu itu, bahkan jika pertemuan itu melintasi batas. “

Dengan demikian blockchain dapat bertindak sebagai basis data global di mana informasi dapat diakses oleh fasilitas medis di mana saja, meskipun ia juga memperingatkan terhadap kemungkinan kasus kesalahan informasi.

Baca juga :   Teknologi Blockchain Tidak Cocok Untuk Sistem Voting Di Internet

Blockchain dapat memungkinkan fasilitas medis untuk mengakses data pada orang yang diuji, hasil tes, dan kit secara real-time untuk mengidentifikasi dan mengurangi informasi palsu.

Teknologi ini juga harus digunakan untuk ‘memvalidasi saran medis berkualitas’ dan mengenali sumber informasi yang salah karena ini dapat memiliki efek serius selama krisis tersebut. Saat ini, media sosial telah menyebabkan beberapa mitos dan fakta tidak jelas lainnya, konspirasi menyebar seperti api.

Sudler berkomentar :

“blockchain dapat berfungsi sebagai sarana untuk memverifikasi saran kualitas yang harus diikuti publik versus klaim palsu yang harus diabaikan publik.”

Sebagian besar negara telah melakukan tindakan penguncian dan perlindungan di tempat untuk membatasi penyebaran virus sementara penyedia layanan kesehatan bekerja sepanjang waktu untuk menyediakan layanan penting.

Ini telah memberikan tekanan yang luar biasa pada sektor ini, di mana telemedicine telah muncul sebagai pilihan yang layak karena orang harus tetap terisolasi.

Baca juga : Film tentang Saham Yang Cocok di Tonton Oleh para Investor

“Telemedicine adalah penggunaan telekomunikasi jarak jauh untuk memberikan perawatan, seperti memperdagangkan janji dokter biasa untuk panggilan video pribadi yang aman dengan profesi medis.” Oleh karena itu dapat digunakan untuk konsultasi medis tanpa kunjungan fisik, yang secara alami menyebabkan boom di sektor ini, saat ini.

Blockchain sudah bekerja pada buku besar yang tidak dapat diubah, teknologi seperti bukti tanpa pengetahuan dan komputasi banyak pihak dapat menambah tingkat privasi buku besar ini. Data perlu disediakan untuk sektor kesehatan sambil juga melindunginya dari pelanggaran.

Karena telemedicine dapat membantu dalam memotong biaya, baik untuk pasien dan penyedia layanan kesehatan, berbagai startup berbasis blockchain seperti BitMED bertujuan untuk menyediakan telemedicine gratis melalui platform yang dibangun di sekitar token BXM-nya. ‘

Meskipun teknologi blockchain membawa kemajuan seperti itu, negara-negara perlu mengambil langkah-langkah komprehensif untuk mencegah penyebaran pandemi lebih lanjut.

Negara-negara seperti Indonesia di mana sumber daya langka dan populasinya sangat besar, pemerintah dan masyarakat sipil akan memainkan peran besar dalam penahanan dan mereka dapat mengikuti pedoman tertentu yang dikeluarkan oleh WHO.

Teknologi Blockchain telah memfasilitasi boom di industri telemedicine, meskipun jauh di luar jangkauan rata-rata pelanggan, terutama di negara-negara seperti Indonesia.

Namun, teknologi ini tentunya dapat meletakkan dasar bagi perusahaan yang membangun sistem perawatan kesehatan jarak jauh karena pandemi ini akan mengisolasi sebagian besar populasi global.

Be the first to comment on "Teknologi Blockchain Dapat Membantu Memerangi Pandemi COVID-19"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*