Apa itu Protokol Ethereum Casper dan Mengapa Kita Membutuhkannya?

Protokol Ethereum Casper

Protokol Ethereum Casper – Sejak diluncurkan pada 2015, hampir tujuh tahun setelah Satoshi Nakamoto memperkenalkan Bitcoin kepada dunia, Ethereum telah melihat pertumbuhan yang fenomenal dan kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Saat ini, Ethereum sedang berjuang melawan Ripple untuk cryptocurrency dengan nilai paling kedua, namun, dalam hal pentingnya, tidak dapat disangkal bahwa Ethereum adalah yang kedua setelah Bitcoin.

Setiap hari ribuan dApps berjalan di Ethereum, dan ribuan token baru melihat cahaya hari yang muncul, Sehebat apapun Ethereum dari sudut pandang teknis, ia memiliki batasan yang adil. Bahkan, skalabilitas selalu menjadi salah satu masalah terbesar Ethereum yang membuat tim pengembangan tidak punya pilihan selain menemukan solusi atau perbaikan.

Masalah lain untuk Ethereum adalah mekanisme konsensus proof-of-work sendiri. Meskipun itu digunakan oleh berbagai platform crypto lainnya, untuk platform sebesar Ethereum itu mulai menunjukkan kelemahannya. Selain masalah dasar keamanan jaringan, PoW juga menggunakan jumlah listrik yang gila untuk beroperasi.

Tim Ethereum telah sejak lama merencanakan evolusi, pembaruan jaringan, implementasi algoritma konsensus PoS (proof-of-stake) yang baru akan memberi daya pada Ethereum 2.0.

Inti dari perubahan ini adalah Casper, atau Ethereum Casper Protocol lebih tepatnya.

Apa itu Protokol Ethereum Casper?

Casper adalah nama generik untuk pembaruan Ethereum besar berikutnya, dan itu adalah fork yang sulit dari Ethereum. Tim berharap Casper akan membantu pencarian Ethereum menuju adopsi massa global, karena protokol memberikan kemampuan skalabilitas yang ditingkatkan dan mengurangi risiko sentralisasi, yang sering dikaitkan dengan konsensus PoW.

Seperti Bitcoin, Ethereum saat ini menggunakan mekanisme konsensus PoW. Di bawah jenis algoritma ini, peserta jaringan yang dikenal sebagai penambang diminta untuk menyelesaikan teka-teki kriptografi untuk memvalidasi transaksi. Ini adalah bagaimana blok baru dibuat. Meskipun sistem ini masih sangat populer, ia memiliki beberapa kelemahan.

Seperti disebutkan di atas, ia mengkonsumsi sejumlah besar listrik, dan karena ditambang oleh kumpulan besar, masalah sentralisasi juga muncul di pikiran. Ada beberapa risiko keamanan yang terlibat di sini. Jika, misalnya, kumpulan penambangan terbesar bergabung, maka 51% serangan akan menjadi kenyataan.

Baca juga : Apa Itu Decentralized Autonomous Organization (DAO) ?

Mengapa Casper dibutuhkan?

Casper akan memastikan bahwa Ethereum akan beralih dari PoW ke PoS. Ada banyak perbedaan di antara keduanya. Untuk mulai dengan penambang akan digantikan oleh yang disebut “validator.” Seperti namanya, bobot suara masing-masing validator tergantung pada ukuran saham validator (setoran).

Pada awalnya, Casper akan menjalankan mekanisme konsensus hybrid, kombinasi antara PoW dan PoS. Ini akan memastikan stabilitas platform selama periode transisi ini. Terlebih lagi, pemegang ETH dapat memasang token mereka di dompet khusus. Untuk layanan mereka ke jaringan, mereka akan dihargai dengan ETH. Semakin banyak salah satu validator ETH, semakin besar hasilnya.

Untuk menyimpulkan, PoS menggunakan listrik jauh lebih sedikit daripada PoW, mengurangi sentralisasi (dengan menghilangkan sentralisasi pertambangan), mengurangi risiko serangan 51%, dan meningkatkan skalabilitas jaringan secara keseluruhan.

Dua versi Protokol Ethereum Casper

Casper mungkin tampak seperti pengembangan yang mencakup semua untuk Ethereum, tetapi sebenarnya, dibentuk dari dua proyek penelitian. Ada dua versi yang diusulkan dari Casper yaitu Casper the Friendly Finality Gadget (FFG), dan Casper the Friendly Ghost: Correct by Construction(CBC).

Versi pertama akan memastikan fungsionalitas mekanisme hybrid dan akan memastikan transisi yang mulus dari PoW ke PoS. Seluruh blok baru masih akan dibuat menggunakan PoW, FFG akan dilapisi di atas menggunakan kontrak pintar.

Versi kedua dirancang untuk menyempurnakan protokol PoS yang dibangun sebagian sistem hingga dapat berfungsi dengan baik.

Apakah ada risiko yang terkait dengan Casper?

Seperti halnya semua perubahan besar dalam jaringan yang kompleks, ada beberapa tantangan dan risiko utama yang terkait dengan peralihan ke PoS dan kedua versi Casper. Meskipun sistem ini dirancang agar jauh lebih aman daripada PoW, ada beberapa risiko keamanan. Pada awalnya, Casper hanya akan menampilkan hingga 250 validator, yang dapat membahayakan jaringan jika terjadi serangan.

Meskipun mempertaruhkan janji-janji desentralisasi sejati, itu juga salah satu gerbang yang terbaik menuju penciptaan apa yang disebut.

Kesimpulanya

Casper mungkin merupakan salah satu perkembangan terbesar dalam jaringan Ethereum, dan kemungkinan besar akan memakan waktu bertahun-tahun hingga siap. Implementasi kemungkinan besar akan membawa Ethereum ke era baru kegunaan dan akan memperluas, “cakrawala” jaringan dalam hal skalabilitas, keamanan, desentralisasi, dan efisiensi energi.

Ada banyak risiko yang terlibat untuk Ethereum dengan pembaruan Casper, namun, dengan hati-hati dan transisi yang lambat, kreasi Vitalik Buterin mungkin menjadi jaringan crypto / blockchain yang paling penting.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*