Inilah Beberapa Alasan Peningkatkan Ukuran Blok Kurang Bagus Untuk Bitcoin

Apa itu Bitcoin

Peningkatkan Ukuran Blok – Sementara Bitcoin telah mendapatkan popularitas sejak diluncurkan pada tahun 2009, ia juga telah menerima banyak pers yang buruk. Dari AS ke China, Warren Buffet hingga JP Morgan, beberapa tokoh terkemuka telah berbagi kebencian mereka terhadap cryptocurrency. Agar adil, bitcoin tidak sepenuhnya sempurna.

Penemu pseudo-anonymous Bitcoin, Satoshi Nakamoto merancang jaringan untuk menyimpan data transaksional dalam blok. Setiap blok berukuran 1 MB. Banyak blok membentuk blok blockchain — buku besar umum terdesentralisasi.

Blockchain tumbuh dalam ukuran saat komunitas meningkat. Ketika Satoshi meluncurkannya, blockchain itu berukuran kecil. Dan mungkin karena sang pendiri tidak berpikir itu akan tumbuh dengan statusnya saat ini, ia mengatur jaringan untuk menghasilkan satu blok bitcoin dalam sepuluh menit.

Akibatnya, Bitcoin dihadapkan dengan masalah skalabilitas. 1MB ukuran data memegang rata-rata 2.500 transaksi. Rata-rata, Bitcoin memproses empat transaksi per detik. Dengan lebih dari 200.000 transaksi sehari, sebagian besar transaksi bitcoin ditunda rata-rata hingga 30 menit.

Jadi, Mengapa Tidak Meningkatkan Ukuran Blok?

Meningkatkan ukuran blok Bitcoin akan mempercepat waktu transaksi. Menggandakan blok menjadi 2MB berarti rata-rata delapan transaksi per detik, bukan empat. Meningkatkannya menjadi 8MB akan menyebabkan 32 atau lebih transaksi diproses setiap detik.

Di permukaan, meningkatkan ukuran blok tampak seperti ide yang bagus. Pemrakarsa bitcoin terkenal Roger Ver sangat mendukung peningkatan ukuran blok. Dia mendapat dukungan dari pengembang populer Gavin Andresen dan Dr. Adam Back. Yang terakhir adalah satu dari enam orang yang dikutip oleh Satoshi Nakamoto di buku putihnya.

Tentu saja, banyak anggota ukuran blok pro tidak memiliki niat buruk terhadap jaringan. Tetapi terlepas dari niat mereka, meningkatkan ukuran blok dapat merusak dari pada meningkatkan jaringan.

Ancaman Penambangan Bitcoin Terpusat

Penambang Bitcoin dibayar per setiap blok yang mereka hasilkan. Mereka juga mendapatkan biaya transaksi yang dibayarkan untuk semua transaksi yang ada di blok tersebut. Tetapi dengan ukuran blok meningkat, biaya penambang akan turun. Pedagang mengatur biaya. Akhir tahun lalu, biaya sangat tinggi karena orang-orang bergegas untuk berdagang bitcoin. Ketika permintaan bitcoin menurun, biaya diturunkan.

Meningkatkan ukuran blok akan meningkatkan waktu transaksi tetapi menurunkan biaya. Penambang kecil kemungkinan akan menghentikan penambangan dalam proses karena mereka akan menerima lebih sedikit biaya. Perusahaan tambang besar akan mengambil alih kendali bisnis pertambangan, yang buruk untuk jaringan.

Karena investor crypto telah menyaksikan dalam beberapa tahun terakhir, para penambang memiliki banyak kekuatan. Ketika Bitcoin terakhir mengadakan pemungutan suara untuk mengadopsi SegWit (lebih lanjut di bawah), para penambang secara sepihak memilih menentang langkah itu. Tidak masalah bahwa hanya beberapa penambangan yang mendominasi industri ini. Mereka memiliki pangsa pasar terbesar.

Meningkatkan ukuran blok hanya akan meningkatkan pangsa pasar ke sekelompok kecil penambangan. Penambangan Bitcoin sudah mahal seperti sekarang. Dengan peningkatan blok, itu akan lebih mahal. Produsen harus merancang mesin penambangan yang lebih besar dan lebih mahal. Biaya listrik penambangan akan meningkat juga, mendorong penambang kecil keluar dari bisnis.

Blockchain Yang Lebih Besar, Kurang Desentralisasi

Efek nyata dari peningkatan ukuran blok Bitcoin adalah bahwa blockchain akan menjadi lebih besar. Sudah lebih besar dari satu terabyte, menggandakan ukuran blok akan mengambil buku besar terdesentralisasi menjadi 2TB. Akhirnya, blockchain akan terlalu besar untuk disimpan di komputer pribadi.

Satu-satunya orang yang mungkin memiliki ukuran untuk memegang simpul BTC adalah bisnis yang kaya dan tertarik. Dengan lebih sedikit orang yang menjalankan bitcoin berarti bitcoin akan pergi ke arah sentralisasi. Dan itu bertentangan dengan semua yang Satoshi tunjukkan.

Tentu saja, operator node dapat memilih untuk meningkatkan kapasitas memori untuk menangani ukuran blockchain besar. Tapi itu akan menghasilkan sedikit atau tidak ada untung. Solusi terbaik adalah meninggalkan ukuran blok pada 1MB. Desentralisasi jaringan tidak akan terancam dan tidak akan ada kerugian ekonomi bagi siapa pun.

Baca juga : Fantastis! Inilah 5 Cryptocurrency Termahal Didunia Yang Sering Dicari Investor

Solusi Alternatif

Pengembang Bitcoin terhadap peningkatan ukuran blok mengusulkan teknologi SegWit di tempatnya. Teknologi ini menggandakan ukuran blok tanpa mempengaruhi blockchain. Pedagang hanya perlu menggunakan dompet yang mendukung teknologi untuk mendapatkan manfaat penuhnya.

Selain meningkatkan waktu transaksi jaringan, SegWit mengarah ke biaya yang lebih rendah. Diperkirakan biaya yang dihemat bisa sebanyak 80% dan hampir tidak ada efek negatif. Seperti yang sudah disebutkan, ada suara untuk mengadopsi SegWit ke bitcoin tahun lalu tetapi mosi itu gagal. Kurang dari 51% pemilih mendukung teknologi tersebut.

Mereka menentang SegWit berpendapat bahwa itu adalah solusi sementara. Ini hanya meningkatkan ukuran blok menjadi 2 MB, yang berarti tidak menyelesaikan masalah skalabilitas sepenuhnya. Dan sementara itu mungkin memegang beberapa kebenaran, SegWit membuka pintu untuk teknologi yang lebih baik seperti Jaringan Petir yang bisa memecahkan masalah.

Meningkatkan Ukuran Blok Bukanlah Solusi Permanen

Para pendukung Bitcoin yang berpikir ke depan tahu bahwa jaringan memiliki pertumbuhan tanpa batas. Ada waktu ketika ukuran blok 1MB sudah cukup untuk melayani semua transaksi jaringan. Sekarang itu tidak cukup. Tetapi menggandakan atau tiga kali lipat ukuran blok hanya akan membantu untuk waktu yang singkat.

Sepuluh tahun dari sekarang, ukuran 10MBblock mungkin terlalu sedikit untuk menangani beban transaksional pada saat itu. Tentu saja, komunitas dapat terus meningkatkan ukuran blok. Tetapi ini berisiko bagi konsensus bitcoin dan memakan waktu.

Kerusakan apa pun yang terjadi pada jaringan bitcoin saat mengubah konsensus ukuran bloknya dapat menjadi bencana besar. Melakukannya untuk kedua kalinya untuk memenuhi permintaan yang semakin meluas akan lebih merusak. Membawa para pemangku kepentingan bitcoin untuk memilih ukuran blok yang semakin besar juga bisa memakan waktu bertahun-tahun,

Satu-satunya solusi yang layak karena beberapa pengembang telah menyatakan adalah menggunakan metode off-chain untuk meningkatkan ukuran blok. Jaringan petir masih dalam tahap teoritis. Tetapi ia memiliki kemampuan untuk meningkatkan waktu transaksi dan memecahkan masalah skalabilitas. Solusi off-chain lainnya juga bisa diadopsi. Tetapi mereka tidak boleh mempengaruhi konsensus bitcoin dan harus praktis.’

Susah Cari Tempat Beli Bitcoin,Ripple,Litecoin Dan Dogecoin ? Coba anda pakai Market Ini Aja , Dijamin sangat Cepat Prosesnya!

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*