Site icon EasyCryptoInfo

Apakah NEO Akan Menggantikan Ethereum di Masa Depan

NEO Akan Menggantikan Ethereum  – di sini tidak ada keraguan bahwa lingkungan cryptocurrency telah menjadi sangat kompetitif karena berbagai cryptocurrency sedang mencoba untuk tempat yang sama. Salah satu pasangan cryptocurrency yang sering terlihat bersaing satu sama lain adalah – NEO vs Ethereum.

Sementara Ethereum adalah cryptocurrency terpopuler kedua setelah Bitcoin, NEO telah berkembang dengan sangat cepat dan membuat upaya yang baik untuk mengejar Ethereum. Kompetisi mereka begitu kuat sehingga NEO sering disebut sebagai “Ethereum Cina”.

Mungkin Anda bertanya-tanya, ‘apa perbedaan antara Ethereum dan NEO blockchain? Mengapa NEO disebut Ethereum berikutnya? ’. Baiklah, yakinlah – Anda akan menemukan jawabannya di panduan ini.

Pada akhirnya, Anda akan memahami fitur utama NEO dan Ethereum (di antara banyak hal lainnya) dan bagaimana mereka berbeda satu sama lain.

Jadi, mari kita mulai!

NEO vs Ethereum: Dasar-dasar

Sebelum melompat ke perbedaan kunci antara NEO dan Ethereum, Anda mungkin harus tahu mengapa mereka dikatakan bersaing satu sama lain!

Seluruh alasan debat NEO vs Ethereum adalah karena kedua proyek serupa dalam apa yang mereka tawarkan. Tidak seperti Bitcoin yang hanya mata uang digital, baik NEO dan Ethereum melayani lebih dari sekadar satu tujuan.

Ethereum dan NEO blockchains menyediakan platform yang dirancang khusus untuk pengembangan aplikasi terdistribusi (DApps) dan kontrak pintar. Selain digunakan untuk DApps, kontrak cerdas sering digunakan untuk ICO.

Jangan khawatir jika Anda tidak akrab dengan istilah ini – saya akan segera menjelaskannya di sini.

DApp pada dasarnya adalah aplikasi yang berjalan di blockchain, sehingga membuatnya terdistribusi dan terdesentralisasi. Daripada membuat blockchain sendiri, pengembang dapat membangun aplikasi di atas blockchain yang ada, seperti NEO atau Ethereum.

Kontrak pintar adalah mekanisme di balik DApps. Mereka adalah kontrak yang mengeksekusi diri sendiri di mana ketentuan perjanjian antara secara langsung ditulis ke dalam baris kode. Seperti dalam kode bukan pada selembar kertas, tidak ada pihak ketiga yang diperlukan untuk mengeksekusi kontrak! Ini berarti tidak ada otoritas pusat untuk percaya atau mengandalkan.

ICO telah menjadi cara paling populer untuk cryptocurrency baru untuk meningkatkan pendanaan awal untuk proyek-proyek mereka. Ethereum dan NEO keduanya menyediakan platform untuk koin baru untuk meluncurkan ICO mereka.

ICO senilai sekitar $ 10 miliar telah diluncurkan pada tahun 2017 dan 2018 digabungkan.
DApps, kontrak cerdas, dan ICO dianggap sebagai hal besar berikutnya untuk cryptocurrency dan itulah sebabnya banyak cryptocurrency yang berjuang untuk mengambil bagian dari pasar ini. Ethereum dan NEO adalah pemimpin pasar di ruang ini dan juga saingan terbesar.

Jadi, sekarang Anda tahu tentang dasar-dasar perang NEO vs Ethereum, mari kita lihat bagaimana mereka berbeda satu sama lain.

NEO vs Ethereum: Perbedaan Utama

Sementara Ethereum dan NEO keduanya mencoba melayani pasar yang sama, mereka berbeda satu sama lain dalam banyak faktor. Mari kita bandingkan beberapa faktor fundamental.

NEO telah menemukan dukungan instan di antara komunitas pengembang karena mendukung pemrograman dalam berbagai bahasa seperti C ++, C #, Go, Java. Jadi, siapa pun yang memiliki pengetahuan tentang salah satu bahasa ini dapat mulai membuat proyek di NEO blockchain. Sekarang mari kita lihat Ethereum dalam addoption Neo vs Ethereum.

Ethereum, di sisi lain, memungkinkan pengkodean hanya dalam satu bahasa – Soliditas. Selain itu, Soliditas adalah bahasa baru (itu dirancang oleh para pendiri Ethereum khusus untuk Ethereum) sehingga sangat sedikit orang yang mengetahuinya. Jadi, siapa pun yang ingin membangun DApps atau kontrak cerdas harus belajar bahasa ini terlebih dahulu.

NEO dapat menangani sekitar 10.000 transaksi per detik sedangkan Ethereum blockchain saat ini mendukung sekitar 15 transaksi per detik.

Seperti yang dapat Anda lihat dengan jelas, ada celah besar dalam kecepatan transaksi. Pada saat kedua Bitcoin dan Ethereum sedang berjuang untuk meningkatkan kecepatan mereka, NEO menyediakan alternatif yang hebat.

The NEO blockchain memiliki dua koin yang berbeda – NEO dan GAS. Sedangkan NEO vs Ethereum, Ethereum gas ‘gas’ yang sama. Mari kita melihatnya. Siapa pun yang memegang NEO di dompet mereka mendapat imbalan dalam bentuk GAS. Anda dapat menganggap NEO sebagai saham perusahaan dan GAS sebagai dividen.

Pengguna kemudian dapat menggunakan GAS ini untuk membayar transaksi pada blockchain NEO.

Mata uang asli Ethereum disebut Ether dan unit Ether yang lebih kecil disebut “gas”. Anda dapat menganggap Eter sebagai dolar dan gas sebagai sen.

Untuk memperjelas: NEO dan GAS adalah dua token berbeda sedangkan Eter dan gas adalah sama, ‘gas’ pada Ethereum hanya unit Eter yang lebih kecil, seperti yang saya sebutkan di atas.

Ethereum (Ether) dapat dibagi menjadi unit-unit yang lebih kecil (gas) tetapi NEO tidak dapat dipisahkan. Ya itu betul! NEO adalah salah satu dari sedikit mata uang yang tidak dapat dibagi, sama seperti saham perusahaan.

Jadi, Anda tidak dapat mentransfer 10,5 NEO atau 1,2 NEO karena hanya ada dalam bilangan bulat. Dan itulah alasan mengapa perlu token lain, GAS, yang dapat dibagi.

China dikenal untuk menciptakan alternatif sendiri dari layanan barat populer seperti Alibaba melawan Amazon, WeChat melawan WhatsApp, Baidu melawan Google, dan sebagainya.

Demikian pula, NEO sedang dilihat sebagai jawaban China untuk Ethereum. NEO adalah cryptocurrency Cina pertama dan terbesar dan diduga didukung oleh pemerintah Cina.

Ethereum, di sisi lain, tidak didukung oleh pemerintah China. NEO memiliki peluang besar untuk merebut pasar Cina yang sangat besar dan pasar Asia lainnya.

Jadi, ini adalah poin utama diferensiasi antara Ethereum dan NEO. Melihat keuntungan yang ditawarkan oleh NEO, jelas mengapa hal itu disebut sebagai Ethereum berikutnya.

Faktor penting lain yang sangat penting untuk setiap cryptocurrency adalah orang-orang di belakang mereka. Mari kita lihat tim NEO vs tim Ethereum.

NEO vs Ethereum: Tim

Sejauh menyangkut tim, saya akan mengatakan bahwa baik NEO dan Ethereum memiliki tim-tim hebat yang mendukung mereka.

Ethereum

Semua orang sekarang tahu otak di balik Ethereum – Vitalik Buterin.

Dia adalah programmer Rusia-Kanada yang baru berusia 24 tahun. Dia menjadi tertarik dengan Bitcoin pada usia yang sangat dini dan mendirikan Bitcoin Magazine.

Dia, bersama dengan co-founder lainnya, melanjutkan untuk mengembangkan dan meluncurkan Ethereum pada tahun 2015. Sejak itu, dia telah menjadi salah satu suara paling terkemuka di komunitas cryptocurrency dan blockchain.

Vitalik Buterin dan anggota tim lainnya telah memainkan peran utama dalam mengambil teknologi Bitcoin ke tingkat berikutnya. Mereka masih terus berinovasi untuk mengatasi tantangan teknologi yang dihadapi Ethereum.

Beberapa anggota asli tim Ethereum yang ikut mendirikannya, telah pergi untuk menemukan proyek lain mereka sendiri. Ini termasuk Charles Hoskinson, yang mendirikan Cardano.

NEO

Saatnya pindah ke NEO dan lihat siapa yang memiliki tim yang lebih baik dalam pertempuran NEO vs Ethereum. Da Hongfei, pendiri NEO, juga memiliki sejarah panjang dalam blockchain. Ia mendirikan AntShares pada Februari 2014 untuk membuat platform untuk membangun aplikasi yang terdesentralisasi.

Apakah Anda bertanya-tanya apa Antshares itu? Ya, itulah yang disebut NEO. AntShares mendapat rebranding menjadi NEO hanya pada tahun 2017.

Pada tahun 2014, Da Hongfei dan Antshares CTO Erik Zhang juga mendirikan Onchain, perusahaan R & D blockchain. Antshares (sekarang NEO) juga dikembangkan di lingkup Onchain.

Jadi, seperti yang Anda lihat, NEO memiliki fondasi yang kuat juga. Tim pendiri telah menjadi bagian dari sistem ekosistem blockchain dan cryptocurrency sejak awal. Itulah alasan mereka mampu mengembangkan kemitraan yang hebat dan produk yang berfungsi.

Sekarang Anda dapat melihat bahwa NEO dan Ethereum didukung oleh tim yang sama-sama kompeten. Satu-satunya perbedaan utama adalah bahwa Ethereum memiliki komunitas pengembang yang lebih besar yang mendukung pengembangannya dibandingkan dengan NEO.

NEO vs Ethereum: Skalabilitas

Sebagian besar dari Anda akan tahu bahwa teknologi inti dari cryptocurrency adalah blockchain. Seperti yang diharapkan, cryptocurrency dengan blockchain yang lebih kuat dan terukur, secara teknis lebih unggul. Ada satu aspek yang sangat penting dari Ethereum dan NEO blockchain yang perlu kita bandingkan – The Consensus Mechanism.

Jadi, apa mekanisme konsensus?

Karena blockchain adalah jaringan peer-to-peer terdesentralisasi, tidak ada pemimpin yang dapat mengambil keputusan penting. Jadi, bagaimana keputusan dibuat? Bagaimana Anda memutuskan apakah transaksi cryptocurrency valid atau tidak?

Di situlah mekanisme konsensus. Setiap transaksi di blockchain dikonfirmasi ketika peserta jaringan mencapai konsensus (kesepakatan grup) bahwa itu adalah transaksi yang valid.

Ini tidak semudah kedengarannya, tapi biarkan aku menjelaskan …

Para peserta jaringan (disebut “node”) harus menjalankan fungsi-fungsi kompleks pada komputer mereka untuk dapat memecahkan masalah dan kemudian meyakinkan seluruh jaringan bahwa solusi mereka sudah benar. Metode pengambilan keputusan ini dikenal sebagai mekanisme konsensus.

Berikut adalah faktor-faktor penting dalam pertempuran NEO vs Ethereum yang bergantung pada efisiensi mekanisme konsensus:

Ada beberapa mekanisme populer dan cryptocurrency dapat dibedakan berdasarkan jenis mekanisme konsensus yang mereka gunakan.

NEO menggunakan mekanisme konsensus Byzantine Fault Tolerant (dBFT) yang didelegasikan. Ini adalah versi perbaikan dari mekanisme Proof of Stake (PoS). Ethereum, di sisi lain menggunakan mekanisme Proof-of-Work (PoW).

Jadi, jika kita mengatakan menempatkan mereka dalam urutan peningkatan yang meningkat maka mungkin terlihat seperti: PoW, PoS dan dBFT. Seperti yang Anda lihat, NEO sudah jauh di depan Ethereum dalam hal mekanisme konsensus.

Dalam pertempuran NEO vs Ethereum, dBFT memungkinkan NEO menjadi lebih skalabel daripada Ethereum. Ethereum masih menggunakan mekanisme konsensus yang sangat mahal dan tidak efisien (PoW). Ini jelas memberi NEO keunggulan.

Berita baik (untuk pendukung Ethereum) adalah bahwa Ethereum sedang dalam proses meningkatkan mekanisme konsensus mereka ke PoS, yang jauh lebih efisien daripada PoW.

Vitalik juga menunjukkan bahwa mereka mungkin menerapkan solusi lain, yang disebut Sharding, untuk skalabilitas lebih lanjut. Jadi, apa yang akan dilakukan sharding?

Di PoW, semua peserta jaringan diminta untuk memvalidasi setiap transaksi. Sementara dalam sharding, hanya sebagian kecil dari peserta jaringan yang akan melakukan validasi setiap transaksi.

Jadi, jumlah transaksi yang lebih tinggi akan divalidasi secara bersamaan oleh himpunan bagian yang berbeda, sehingga meningkatkan skalabilitas. Ini akan membuat banyak hal lebih cerah untuk masa depan Ethereum.

Sejauh menyangkut skalabilitas dan mekanisme konsensus, NEO memenangkan pertandingan sejauh ini, tetapi Ethereum mengejar hal itu. Apa yang masih harus dilihat adalah seberapa cepat Ethereum dapat membawa perubahan ini.

Sekarang Anda tahu sebagian besar poin kunci debat NEO vs Ethereum ini, saya akan membawa Anda melalui perjalanan mereka sejauh ini.

NEO vs Ethereum: Kisahnya Sejauh Ini

Riwayat Ethereum

Mari kita ikuti sejarah NEO vs Ethereum untuk melihat siapa pemimpinnya. Ethereum diluncurkan pada tahun 2015, dengan tujuan untuk memperbaiki keterbatasan Bitcoin. Vitalik Buterin, juga co-founder dari Bitcoin Magazine, telah mencoba meyakinkan komunitas Bitcoin mengenai peningkatan yang dibutuhkan teknologi Bitcoin.

Ketika komunitas tidak dapat mencapai kesepakatan, Vitalik Buterin memutuskan untuk ikut menciptakan Ethereum bersama dengan Mihai Alisie, Anthony Di Iorio, dan Charles Hoskinson. Sementara pengembangan proyek dimulai pada tahun 2014, platform itu sendiri diluncurkan pada bulan Juli 2015.

Pada tahun 2016, sebuah organisasi otonom yang terdesentralisasi (DAO) dibentuk untuk mengumpulkan dana untuk proyek Ethereum. Bagian yang baik adalah mereka berhasil mengumpulkan rekor $ 150 juta. Sayangnya, orang yang tidak dikenal mengeksploitasi kesalahan dalam kode DAO dan mencuri $ 50 juta.

Serangan ini memicu perdebatan di komunitas Ethereum dan akhirnya menyebabkan Ethereum terpecah menjadi dua mata uang: Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC).

Sejarah NEO

NEO diluncurkan pada tahun 2014 sebagai AntShares oleh Da Hongfei dan Erik Zhang oleh perusahaan pengembangan mereka, ‘Onchain’.

Saat mengembangkan AntShares, Onchain bermitra dengan Microsoft China dan Fadada pada Juni 2016. Ketiga perusahaan bersama-sama membentuk Legal China dengan tujuan untuk menyelesaikan beberapa kekurangan aplikasi digital legal.

Pada Juni 2017, AntShares diganti namanya menjadi NEO. Pada bulan Maret 2018, Onchain mendistribusikan token 1 ontologi (ONT) untuk setiap 5 NEO yang disimpan dalam dompet pengguna. Dengan menggunakan ONT, investor dapat memberikan suara pada peningkatan sistem dan masalah tata kelola lainnya di platform NEO.

Jadi, itu adalah sejarah singkat Ethereum dan NEO. Sekarang saya akan membawa Anda melalui tren harga historis dari kedua mata uang kripto.

Tren harga Ethereum

Ethereum adalah cryptocurrency paling berharga kedua dengan kapitalisasi pasar $ 68,17 miliar. Menjadi cryptocurrency pertama yang menawarkan platform untuk pengembangan kontrak cerdas, Ethereum mendapat dukungan besar dari investor dan pengembang.

Seperti yang dapat Anda lihat di cuplikan di bawah ini, harga Ethereum meningkat dari $ 9 pada bulan Januari 2017 menjadi $ 1.389 pada Januari 2018. Itu adalah pengembalian 17.000% hanya dalam setahun! Sekarang mari kita lihat kompetisi apa yang ditawarkan dalam pertempuran NEO vs Ethereum.

Tren harga NEO

Jika Anda berpikir bahwa terlalu sulit untuk mengalahkan pengembalian yang diberikan oleh Ethereum maka Anda salah. Berkendara atas dukungan pemerintah Cina dan teknologi yang baik, NEO telah tampil sangat baik.

Ini tumbuh dari sekitar $ 0,16 pada Januari 2017 menjadi sekitar $ 162 pada Januari 2018. Itu adalah pertumbuhan sekitar 111,400%. Pikiran bertiup, kan?

Kapitalisasi pasar NEO saat ini mencapai $ 4,96 miliar.

Ethereum adalah pemenang yang jelas dalam hal popularitas. Ini memiliki banyak sekali investor, pengembang, dan penggemar. Itu juga yang paling banyak diadopsi. Yang mengatakan, Ethereum perlu meningkatkan pada berbagai aspek yang NEO lebih baik, termasuk skalabilitas.

Kata-kata terakhir

Jadi, Anda sekarang tahu seluk beluk perang NEO vs Ethereum.

Anda tahu bahwa NEO sedang dipertimbangkan sebagai Ethereum berikutnya karena kelebihan yang ditawarkannya terhadap Ethereum dalam hal teknologi.

Anda juga tahu bahwa Ethereum memiliki keunggulan dalam hal adopsi dan popularitas. Tidak hanya itu, tetapi tim Ethereum saat ini sedang mengerjakan solusi untuk meningkatkan teknologi mereka agar sesuai atau mengalahkan teknologi NEO.

Tidak diragukan lagi, NEO vs Ethereum adalah debat yang sulit dan sulit untuk mengatakan siapa pemenangnya. Ini adalah hari-hari yang sangat awal dan kita masih harus banyak melihat – hanya waktu yang akan memberi tahu.

Apa yang kamu pikirkan? Itu NEO vs Ethereum; yang mana yang kamu sukai? Apakah itu NEO, atau menurut Anda kami menetapkan untuk masa depan Ethereum? Saya ingin sekali mendengar pendapat Anda!

Trading sendiri sering loss? Yuk trading di tokoCrypto bareng ahli yang sudah terbukti profit ratusan persen!
Exit mobile version