Top 6 Perusahaan Besar Didunia Yang Memiliki Paten Blockchain

Memiliki paten Blockchain

easyCryptoinfo.com. Memiliki paten Blockchain, Teknologi Blockchain adalah salah satu topik yang paling tren di 2018. Dengan blockchain menjadi salah satu dari isu yang paling populer saat ini, setiap startup atau perusahaan yang didirikan ingin melompat pada kesempatan. Hal ini menyebabkan banyaknya perusahaan yang mengajukan permohonan paten, sehingga memicu perlombaan blockchain yang potensial.

Tahun ini saja, beberapa perusahaan besar mengajukan permohonan paten terkait Blockchain. Seperti halnya paten lainnya, paten blockchain adalah bentuk perlindungan hukum yang ketat atas penemuan dan bebasis intelektual dari penemuan itu. Ini adalah alat hukum bagi penemu untuk mencegah orang lain memanfaatkan penemuan mereka.

Menurut Amerika Serikat Paten dan Merek Dagang (USPTO), perlombaan untuk blockchain dan cryptocurrencies terkait paten dimulai pada tahun 2012. Antara 2012 dan 2015, di Amerika Serikat saja, perusahaan telah mengumpulkan setidaknya 83 aplikasi paten yang berisi istilah “blockchain” dan “cryptocurrency”.

Pada saat penulisan, lebih dari 2000 paten blockchain telah diajukan ke seluruh dunia, menurut Laporan Paten Bitcoin. Menariknya, lebih dari 50% aplikasi berasal dari China. Amerika Serikat berada di urutan kedua dengan sekitar 22% – ada perusahaan-perusahaan besar dengan paten blockchain.

1. Google

Awal tahun ini, Google mengajukan aplikasi paten blockchain bahkan ketika ia mengungkapkan ketidaksukaan yang kuat untuk Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Paten blockchain ada hubungannya dengan mengamankan informasi yang disimpan di cloud.

Raksasa mesin pencari ini menantikan untuk menggunakan blockchain untuk merekam tanda tangan dan memverifikasi data yang disimpan dalam database mereka. Dengan cara ini, mereka akan tahu apakah informasi itu diubah, dimodifikasi, atau dihapus.

Untuk melakukannya, mereka akan menggunakan “log tamper-evident”. Aplikasi ini menggunakan dua blockchain – yang pertama berisi tanda tangan dan yang kedua menyimpan informasi yang diverifikasi oleh tanda tangan.

Google membuat berita utama dalam cryptocurrency awal tahun ini setelah itu melarang iklan terkait kripto, termasuk ICO, potongan-potongan perdagangan, dan dompet crypto di semua platformnya. Berita itu mengikuti gerakan serupa dari konglomerat digital lainnya, termasuk Facebook.

Google belum mengomentari langkahnya untuk melarang iklan yang terkait dengan blockchain pada platform mereka dan, pada saat yang sama, mengisi beberapa paten blockchain.

2. Bank Amerika

Bank America memegang sejumlah besar paten untuk teknologi buku besar didistribusikan jika dibandingkan dengan perusahaan lain. Secara total, mereka memiliki lebih dari 40 paten blockchain sejak tahun lalu. Pada 22 Februari, mereka mengajukan 9 paten yang fokus pada penyelesaian transaksi yang sah dalam suatu jaringan.

Serupa dengan Google, ketertarikan Bank of America dengan blockchain berbeda dari sikap publiknya terhadap Bitcoin dan mata uang digital lainnya. Layanan keuangan bergabung dengan layanan signifikan lainnya seperti Citigroup dan JP Morgan Chase dalam upaya menjauhkan diri dari transaksi cryptocurrency dengan kartu kredit mereka.

3. IBM

Tidaklah mengherankan jika melihat IBM, perusahaan terkemuka yang telah lama menjual perangkat lunak kepada perusahaan di seluruh dunia, merangkul sesuatu yang sebenarnya dianggap sebagai hal besar berikutnya setelah internet.

Menurut Bloomberg, IBM adalah perusahaan terbesar kedua di dunia dengan paten blockchain terbanyak. Ini membanggakan setidaknya 40 paten untuk blockchain. Perusahaan mengembangkan blockchain Hyperledger sendiri, dan mereka bekerja dengan perusahaan blockchain lainnya.

Awal tahun ini, dalam rentang waktu seminggu, perusahaan ini mendapat enam paten blockchain oleh USPTO. Ini termasuk paten untuk membatasi ukuran blockchain untuk mengoptimalkan kinerja, paten untuk melacak aset dengan blockchain, dan manajemen dan penghentian transaksi blockchain pribadi.

Baru-baru ini, IBM menandatangani kesepakatan lima tahun dengan pemerintah Australia untuk mengeksplorasi bagaimana buku besar terdesentralisasi dapat dimanfaatkan untuk penyimpanan informasi dan keamanan dunia maya.

4. MasterCard

Pada Januari 2018, Bloomberg melaporkan bahwa raksasa layanan keuangan MasterCard memiliki 27 hak paten blockchain. Namun, pada Maret 2018, presiden Operasi & Teknologi MasterCard, Edwin McLaughlin, mengklaim bahwa raksasa pembayaran memiliki 50 hingga 60 paten blockchain. Bagaimanapun, klaimnya belum dapat dikonfirmasi.

Paten untuk perlindungan konsumen dan transaksi pembayaran berdasarkan teknologi blockchain telah diselesaikan pada 17 Juli. Paten ini mencakup teknik baru untuk menghubungkan aset digital antara akun mata uang fiat dan blockchain. Sistem akan menyertakan berbagai profil akun. Setiap profil terdiri dari alamat, pengenal akun, jumlah mata uang blockchain dan jumlah mata uang fiat.

Layanan keuangan juga mengajukan paten blockchain lain yang dijuluki “Metode dan Sistem Verifikasi Kartu Pembayaran melalui Blockchain” untuk memberikan transaksi yang lebih aman dan lebih cepat pada kartu mereka. Paten lain yang diberikan kepada MasterCard tahun ini, termasuk  untuk menggunakan blockchain untuk mengautentikasi kupon dan satu untuk meningkatkan efisiensi penawaran perjalanan perjalanan.

5. Microsoft

Microsoft adalah salah satu raksasa teknologi yang besar di blockchain. Perusahaan komputasi dan teknologi terkemuka telah mengembangkan Azure, platform komputasi awan yang digunakan pengembang untuk membuat, menyebarkan, dan mengelola pilihan jaringan blockchain mereka. Ini dilakukan melalui jaringan global pusat data.

 

Pada tanggal 9 Agustus tahun ini, Microsoft mengajukan dua paten dengan USPTO. Menurut paten, firma komputasi terbesar di dunia menanti untuk menggunakan Trusted Execution Environments (TEE) bersama dengan blockchain-nya untuk memperkuat keamanan. Paten ini menggambarkan TEE sebagai tipe blockchain yang telah ditentukan dalam suatu node validasi.

6. Amazon

Raksasa e-commerce Amazon mengajukan paten cloud computing yang berkaitan dengan cryptocurrency. Paten tersebut menguraikan penggunaan cryptocurrency sebagai pembayaran untuk layanan komputasi awan di platform komputasi awan perusahaan, atau dikenal sebagai Amazon Web Services (AWS).

Desas-desus bahwa Amazon mungkin segera terjun ke pasar mata uang digital telah beredar sejak tahun lalu. Perusahaan telah mengakuisisi beberapa nama domain terkait kripto termasuk AmazonCryptocurrency.com, AmazonCryptocurrencies.com, dan AmazonEthereum.com. Namun, raksasa ritel online itu membisu tentang inisiatif blockchain mereka.

Kesimpulan

Ini hanya beberapa dari konglomerat digital yang masuk ke dalam ekosistem blockchain sekarang. Perusahaan-perusahaan besar lainnya secara aktif menjelajahi medan yang tidak dikenal ini termasuk Apple, Alibaba, Toyota, dan Goldman Sachs. Baru-baru ini, CEO Facebook Mark Zuckerberg menyatakan keinginan yang kuat untuk melihat cryptocurrency, enkripsi dan teknologi terdesentralisasi lainnya.

Karena teknologi blockchain memungkinkan peningkatan transparansi dan keamanan, perebutan untuk paten blockchain sangat masuk akal. Siapa yang akan memenangkan perang ini masih harus dilihat. Semua dikatakan dan dilakukan, blockchain lebih dari sekedar cryptocurrency.

Susah Cari Tempat Beli Bitcoin,Ripple,Litecoin Dan Dogecoin ? Coba anda pakai Market Ini Aja , Dijamin sangat Cepat Prosesnya!

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*