Mata Uang Kripto Paling laris dan Yang Sudah tidak Laku

Bitcoin, merupakan mata uang kripto yang lebih terkenal dan bisa dibilang standar emas untuk investasi mata uang kripto saat ini, naik lebih dari 1.300% pada tahun 2017.

Lebih dari selusin mata uang kripto lainnya mengungguli Bitcoin dengan keuntungan mulai dari 3300% hingga keuntungan yang mencengangkan dari Ripple sebesar 36.000%.

Sejak itu, penggemar kripto telah mencoba mencari tahu bitcoin berikutnya atau Mata uang kripto paling laris yang bisa mereka dapatkan, oleh sebab itu, kami tertarik untuk menyusun daftar ini untuk anda, sebelum kita mulai mari kita kenalan dulu dengan mata uang kripto.

Apa itu mata uang kripto ?

Mata uang kripto (Cryptocurrency) adalah bentuk pembayaran yang dapat ditukar secara online dengan barang dan jasa. Banyak perusahaan telah menerbitkan mata uang mereka sendiri, sering disebut token, dan ini dapat diperdagangkan secara khusus untuk barang atau jasa yang disediakan perusahaan.

Anggap saja seperti yang Anda lakukan dengan token arcade. Anda perlu menukar mata uang nyata dengan cryptocurrency untuk mengakses barang atau layanan.

Cryptocurrency bekerja menggunakan teknologi yang disebut blockchain. Blockchain adalah teknologi terdesentralisasi yang tersebar di banyak komputer yang mengelola dan mencatat transaksi. Bagian dari daya tarik teknologi ini adalah keamanannya.

Mata uang kripto paling laris

Bagi investor yang memiliki keberanian tinggi, maka ia dapat membeli mata uang kripto baru untuk mendapatkan harga termurah, seperti yang dilakukan oleh banyak jutawan Bitcoin saat ini.

Namun, perlu anda ketahui bahwa tidak akan pernah ada “Bitcoin berikutnya”, dan sudah ada 1.000 Cryptocurrency yang sudah tidak laku lagi sejauh ini, dan ini menunjukkan risiko bagi investor.

Oleh sebab itu mari kita lihat dulu mata uang kripto paling laris yang bisa anda beli.

1. Bitcoin (BTC)

Kakek dari semua cryptocurrency, Bitcoin adalah yang pertama dan merupakan cryptocurrency paling terkenal di pasar. Ini juga mendapat manfaat dari kapitalisasi pasar terbesar dan merupakan salah satu cryptocurrency yang paling banyak diperdagangkan, menjamin likuiditas dalam jangka pendek. Bitcoin adalah raja dalam hal adopsi ritel, memimpin semua cryptocurrency lainnya dalam hal penerimaan sebagai media pembayaran.

2. Ethereum (ETH)

Sebagai mata uang dan platform yang menjadikan “kontrak pintar” sebagai bagian dari kosakata pasar cryptocurrency, Ethereum telah melihat keuntungan besar sejak diperkenalkan pada tahun 2015. Saat ini hanya tertinggal dari Bitcoin dalam hal kapitalisasi pasar, Ethereum telah menjadi salah satu proyek cryptocurrency yang paling banyak dibahas Di dalam dunia.

Sebuah konsorsium dari beberapa nama terbesar dalam bisnis , termasuk Microsoft, Intel, Chase, dan JP Morgan sedang membangun versi perangkat lunak yang siap untuk bisnis yang menggerakkan Ethereum. Dengan momentum dan antusiasme pasar di balik proyek Ethereum, tidak ada alasan untuk berpikir Ethereum telah berjalan dengan sendirinya dan investor harus mempertimbangkan Ethereum sebagai bagian dari investasinya.

Baca juga :   Gelombang Besar Adopsi Bitcoin Di Amerika Selatan

3. Ripple (XRP)

Ripple menyimpang dari sebagian besar pesaing cryptocurrencynya dalam beberapa cara. Ripple adalah penemuan Ripple Labs, dan token Ripple digunakan dalam transfer uang berkecepatan tinggi dan murah di seluruh dunia.

Ripple Labs telah mengumumkan sejumlah kemitraan dengan layanan transfer uang terkemuka, dengan lebih banyak kemitraan pasar keuangan diharapkan di masa depan.

Tidak seperti banyak cryptocurrency yang memperdagangkan harapan dan impian, Ripple digunakan di dunia nyata saat ini, menunjukkan tanda-tanda adopsi di masa depan dalam komunitas pasar keuangan. Ripple naik nilainya lebih dari 36.000% pada tahun 2017, tetapi kenaikan serupa mungkin tidak akan terjadi.

4. EOS (EOS)

Cryptocurrency lain dengan kontrak pintar seperti Ethereum, dan yang semakin populer adalah EOS. EOS dinobatkan sebagai sistem operasi blockchain pertama yang menawarkan aplikasi terdesentralisasi yang hidup di blockchain dan pemrosesan paralel, memungkinkan kecepatan transaksi yang lebih cepat dan skalabilitas yang lebih baik daripada beberapa pesaing. Transaksi di jaringan EOS gratis.

5. Bitcoin Cash (BCH)

Bitcoin Cash , cabang dari proyek Bitcoin asli, adalah salah satu yang harus diperhatikan, karena ini adalah cryptocurrency terbesar keempat berdasarkan kapitalisasi pasar.

Jika dipaksa untuk melontarkan kritik terhadap Bitcoin dalam bentuknya saat ini, kecepatan transaksi yang lambat adalah salah satu tantangan utamanya.

Bitcoin cash dikembangkan menggunakan kode yang dimodifikasi dari proyek Bitcoin yang memungkinkan ukuran blok yang lebih besar, mempromosikan waktu transaksi yang lebih cepat dan skalabilitas yang lebih baik.

Meskipun belum diterima secara luas atau dikenal secara luas sebagai Bitcoin, Bitcoin Cash masih merupakan alternatif yang menjanjikan selain Bitcoin.

6. Litecoin (LTC)

Sekarang diterima sebagai metode pembayaran di Overstock.com, Litecoin mungkin juga memiliki masa depan yang cerah. Investor jangka panjang di LTC telah diberi imbalan hingga 20x pengembalian, meskipun lonjakan pada akhir Desember 2017 mengirim harga LTC menjadi lebih dari $ 350.

Litecoin sekarang diperdagangkan di angkat $ 84 USD, dan meskipun menunjukkan tanda-tanda konsolidasi tetap diperdagangkan secara aktif dan secara konsisten menjadi salah satu dari 10 cryptocurrency teratas bila diukur dengan kapitalisasi pasar.

Litecoin menawarkan waktu transaksi yang lebih cepat daripada Bitcoin, sebagian besar dikaitkan dengan penggunaan jenis algoritme yang berbeda untuk menambahkan transaksi ke blockchain. Peningkatan kecepatan transaksi juga meningkatkan skalabilitas.

Untuk mengetahui lebih banyak informasi mengenai mata uang kripto paling laris anda bisa mengecek disitus coinmarketcap.com

Cryptocurrency yang sudah tidak laku

Berikut adalah Cryptocurrency yang sudah tidak laku dan dianggap “mati” oleh beberapa orang, sebelumnya ia memiliki volume perdagangan rendah selama tiga bulan atau melihat penurunan harga secara besar-besaram dan tidak pernah bangkit lagi. Oleh karena itu, untuk memperjelas mari kita lihat lebih detail lagi.

Bitconnect

BitConnect berada di puncak daftar cryptocurrency yang sudah tidak laku , karena diyakini sebagai skema penipuan terbesar dalam sejarah crypto. Proyek BitConnect dituduh menciptakan piramida keuangan.

Baca juga :   Cara Membuat Wallet Address Bitcoin Termudah Bagi Pemula

Invasi BitConnect sempat masuk ke daftar 10 teratas di CoinMarketCap, dengan kapitalisasi $ 2 miliar tak lama setelah ia diluncurkan pada Januari 2017. Namun, pada akhir 2017 investor cryptocurrency memutuskan untuk secara terbuka menuduh proyek tersebut sebagai penipuan investasi yang disebut dengan skema Ponzi.

XEM

XEM, adalah token platform Nem (New economy movement), sebuah cryptocurrency yang diluncurkan di 2015. Perkembangan cryptocurrency XEM mulai memuncak di 2016.

XEM digunakan untuk melakukan transfer dan pembayaran instan di seluruh dunia tanpa komisi besar. Ini dapat dibeli secara online dan tunai, serta digunakan untuk operasi pertukaran di antara mata uang lainnya.

XEM telah menjadi cryptocurrency yang sangat populer dan sekarang berada di 30 mata uang teratas menurut indikator kapitalisasi pasar, menurut Coin360.

Namun, salah satu bursa cryptocurrency terbesar di Jepang, Coincheck, mengkonfirmasi pada Januari 2018 bahwa telah terjadi pencurian dana dalam skala besar dari platform tersebut. Total $ 123,5 juta dalam bentuk token XEM.

Pada saat itu, Coincheck menangguhkan semua operasi dengan XEM dan altcoin lainnya. Sementara itu, laporan yang belum dikonfirmasi diterima bahwa penyerang tak dikenal mencuri lebih lanjut XEM senilai $ 600 juta dari bursa.

Tak lama kemudian, perwakilan Coincheck secara resmi melaporkan total kerugian 58 miliar yen ($ 123,5 juta). Pertukaran mengajukan pernyataan dengan Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA) dan lembaga penegak hukum lokal terkait serangan dunia maya.

Selain itu, perwakilan Coincheck meyakinkan bahwa mereka mempelajari cara untuk memberi kompensasi kepada pengguna atas dana yang hilang. Terlepas dari jaminan dari Nem Foundation, berita tentang peretasan Coincheck dan pencurian dalam jumlah besar menyebabkan penurunan tajam XEM: Koin turun tajam dalam waktu singkat, dan pada bulan Februari, nilainya sekitar $ 0,60 dan masih mengambang di sekitar level itu.

Universa

Proyek yang berbasis di Rusia, Universa, menarik $ 28 juta selama penjualan tokennya pada Desember 2017. Tujuan yang dinyatakan adalah untuk membuat platform blockchain untuk aplikasi bisnis berdasarkan protokol blockchain Universa berkecepatan tinggi, dengan kapasitas hingga 22.000 transaksi per detik ( TPS).

Fakta penting untuk promosi proyek ini adalah kemitraan dengan Ernst & Young ( EY ) – dan salah satu bank top Rusia, Alfa Bank – dan tentunya telah memperkuat citra Universa sebagai pelopor industri blockchain dalam negeri.

Untuk mengetahui lebih banyak informasi mengenai cryptocurrency yang sudah tidak laku anda bisa mengecek disitus deadcoins.com dan coinopsy.com

Trading sendiri sering loss? Yuk trading di bingbon bareng ahli yang sudah terbukti profit ratusan persen! baca panduan disini.

Leave a Comment