MasterCard Ingin Pakai Blockchain Lebih Banyak

MasterCard, salah satu penyedia infrastruktur pembayaran terkemuka di dunia, bersedia menganonimkan transaksi pengguna dan ingin menggunakan teknologi blockchain untuk itu.

Setidaknya itulah yang disarankan oleh permohonan paten baru – baru ini . Di dalamnya, perusahaan menjelaskan cara menyembunyikan data transaksi seperti asal dan jumlah dana. Hal ini menyebabkan beberapa orang membandingkan inisiatifnya dengan aspirasi yang sering dijuluki “pencucian uang”.

Jadi seperti apa bentuknya? Pertama, alamat utama dibuat, kemudian alamat ini menyimpan data yang terkait dengan transaksi, jumlah yang ditransfer dan alamat penerima akhir.

Secara bersamaan, sistem memulai proses yang membuat transaksi dan tanda tangan digital baru, kali ini dengan kunci pribadi. Tujuan transaksi adalah untuk memastikan bahwa orang yang tepat yang menerima dana.

Yang terjadi adalah pada akhirnya tidak ada yang tahu siapa penerima itu. Sistem hanya menunjukkan bahwa itu adalah layanan Mastercard tanpa mengungkapkan data spesifik apa pun.

Ini tidak akan berakhir di situ saja: paten juga menyarankan cara untuk mengaburkan jumlah yang ditransfer dengan membedahnya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil.

Baca juga :   Industri Blockchain Singapura Sangat Cepat Berkembang

Paten Mastercard tidak menyebutkan transaksi crypto. Namun, tidak merinci jenis transaksi apa yang rencananya akan ditutup-tutupi. Juga tetap tidak jelas pemerintah mana yang memilih untuk mendukung ide yang agak kontroversial ini terlepas dari apakah itu menyangkut crypto atau fiat.

Terlebih lagi, karena Departemen Keamanan Dalam Negeri AS baru-baru ini meluncurkan inisiatif yang bertujuan untuk menonaktifkan transaksi cryptocurrency, sementara G20 berjanji untuk mengatur crypto melalui standar anti-pencucian uang.

Sebelumnya, Europol , versi Eropa dari badan internasional Interpol, mempelajari cara menangani “penyalahgunaan mata uang virtual untuk aktivitas ilegal”.

Perlu juga dicatat bahwa ini bukan pertama kalinya MasterCard mengajukan paten yang didasarkan pada blockchain: raksasa pembayaran juga ingin menggunakan teknologi tersebut untuk mempercepat transaksi mata uang kripto.

Mastercard telah mengeluarkan paten yang bertujuan untuk memanfaatkan blockchain dan bahkan meningkatkan kecepatan transaksi koin digital mungkin menyanjung para penggemar crypto. Namun ini juga sangat ironis mengingat bahwa terakhir kali easycrypto memeriksa CEO Mastercard, Ajay Banga, menyebut crypto sebagai “sampah.”

Baca juga :   Mengenal Private Blockchain & Contoh Private Blockchain Untuk Pemula

Leave a Comment

%d bloggers like this: