Industri Blockchain Singapura Sangat Cepat Berkembang

Dalam beberapa tahun terakhir, pulau kecil Singapura yang ramai telah muncul sebagai pelopor dalam bidang inovasi kripto dan teknologi blockchain di Asia.

easyCryptoInfo.com – Dalam beberapa tahun terakhir, pulau kecil Singapura yang ramai telah muncul sebagai pelopor dalam bidang inovasi kripto dan teknologi blockchain di Asia. Ini terutama didorong oleh dukungan yang telah diterima oleh pemerintah untuk mengadopsi teknologi blockchain, serta melanjutkan penelitian dan pengembangan di arena blockchain.

Bahkan, selain berada di garis depan gerakan blockchain di Asia, proyek – proyek blockchain yang berbasis di Singapura juga menciptakan dampak global.

Beberapa alasan untuk percepatan pertumbuhan blockchain Singapura dapat dikaitkan dengan ekonomi pasar bebas, kerangka pajak, pengaturan sosial-politik yang stabil dan kemudahan berbisnis – semua faktor ini memudahkan para pendiri untuk meluncurkan perusahaan mereka di Singapura.

Untuk mendorong ini lebih lanjut, Otoritas Moneter Singapura (MAS), otoritas pusat yang bertanggung jawab untuk mengatur hukum sektor keuangan telah merilis panduan untuk penawaran token digital untuk mendorong adopsi teknologi blockchain dan mengambil pendekatan terbuka untuk mengkategorikan token digital seperti utilitas, pembayaran, dan token keamanan.

MAS mengakui dampak potensial blockchain terhadap perekonomian negara dan karenanya secara proaktif mendorong proyek untuk memfasilitasi sistem yang lebih baik.

Baru-baru ini meluncurkan Ubin , sebuah proyek yang berpusat pada menciptakan solusi untuk penyelesaian pembayaran dan surat berharga. Contoh lain adalah Tribe Accelerator , akselerator blockchain yang didukung pemerintah yang berbasis di Singapura dan bercabang di seluruh Asia Tenggara.

Baca juga : Inilah Cara Kerja Blockchain yang Sesungguhnya!

Untuk menciptakan dampak yang lebih luas, pemerintah Singapura melanjutkan upayanya untuk mengembangkan platform yang lebih luas untuk mendukung kolaborasi berbasis blockchain di negara tersebut.

Inisiatif lain semacam itu adalah Blockchain Summit Singapura , konferensi dan pameran 1 hari di Suntec, yang didedikasikan sepenuhnya untuk bisnis blockchain dan teknologi leded ledger ledger technology (DLT).

Konferensi ini akan menampilkan start-up blockchain yang menjanjikan, 80 pembicara terkemuka di industri, presentasi utama dan debat panel.

Beberapa pembicara utama termasuk pemimpin pemikiran dalam industri blockchain seperti, Celine Le Cotonnec, Kepala Data Officer, Asuransi AXA Singapura, Guilhem Vincens, Kepala Perubahan dan Inovasi APAC, ABN AMRO dan Vic Tham, CEO, Quantum Energy Asset Management & Manajer Portofolio Dana QEX.

“Singapore Blockchain Summit akan menjadi luar biasa, saya benar-benar menantikannya,” Alexander Von Kaldenberg, Direktur Asia Marketing untuk start-up blockchain yang berbasis di Swiss, Velas, mengatakan. “Singapura berspesialisasi dalam blockchain untuk bisnis dan ini memberi kami lingkungan yang fantastis untuk menghadirkan inovasi yang dikembangkan Velas.”

Von Kaldenberg juga akan berbicara di acara tersebut, dengan Velas tampil sebagai sponsor emas.

Karena Singapura telah memposisikan diri sebagai sarang blockchain yang dinamis dan strategis di kawasan Asia, sudah sepantasnya bahwa Velas dan perusahaan kripto industri lainnya melihatnya sebagai platform yang sangat baik untuk menunjukkan kontribusi mereka ke pasar blockchain yang berkembang pesat.

Sektor-sektor utama lain yang meningkatkan penerimaan yang semakin besar terhadap blockchain di Singapura termasuk, perusahaan asuransi yang menggunakan teknologi blockchain untuk mencapai transparansi menggunakan kontrak pintar, Singaporean Airlines Krishflyer memungkinkan pengguna untuk memelihara dompet digital berbasis rantai blok untuk program loyalitas dan pembayaran, dan National University of Singapore menggabungkan kelas teknologi blockchain ke dalam kurikulum mereka dalam kemitraan dengan para peneliti IBM.

Dengan pasar crypto mendapatkan lebih banyak kekuatan di wilayah ini, lebih banyak industri dan perusahaan baru terikat untuk mengukir ceruk pasar mereka di pasar yang terus berkembang ini.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*