8 ICO Yang Paling Sukses Sepanjang Sejarah Cryptocurrency

ICO Yang Paling Sukses

Saat ini ICO baru selalu diluncurkan setiap hari, namun sangat sedikit dari mereka yang berhasil mendapatkan kesuksesan seperti Bitcoin, mereka kebanyakan berakhir dengan putus asa tanpa ada investor yang tertarik dengan proyek mereka.

Walaupun demikian, kali ini kami akan melihat beberapa ICO paling sukses sepanjang masa yang telah berhasil menghasilkan uang yang sangat besar dari investor awal mereka.

1. NXT

NXT, adalah salah satu startup blockchain paling awal yang meraih kesuksesan. Diluncurkan pada bulan September 2013, dalam penawaran koin awal yang diadakan di Forum BitcoinTalk, di mana ia berhasil mengumpulkan Bitcoin senilai $ 16.800.

Cryptocurrency dirancang untuk berfungsi sebagai platform blockchain yang memungkinkan usaha kecil, perusahaan, dan bank menggunakan aplikasi blockchain mereka.

Satu koin NXT memiliki nilai $ 0,0000168 saat peluncuran ICO-nya. Harga tertinggi untuk token NXT memuncak pada $ 2,15 USD, yang menghasilkan pengembalian investasi 1,477,000% pada saat itu.

2. Ethereum

Ethereum, mungkin salah satu blockchain yang paling terkenal di pasaran. Platform ini diluncurkan pada 2013 oleh Vitalik Buterin dan diciptakan untuk mendukung kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (DApps).

Karena potensi Ethereum untuk berbagai industri, mata uang digital aslinya, Ether , telah melihat pertumbuhan yang luar biasa sejak masa ICO-nya.

Penawaran koin awal memulai debutnya pada musim panas 2014, di mana 11,9 juta token Ether berhasil dijual, mengumpulkan $ 16 juta USD hanya dalam 42 hari. Harga yang ditawarkan Ether saat itu adalah $ 0,311 USD.

Pada Januari 2018, ETH mencapai titik tertinggi sepanjang masa, $ 1.417 USD, yang menghasilkan ROI hampir 457.000%, menjadikan salah satu ICO yang paling sukses sepanjang masa.

3. IOTA

Proyek IOTA, adalah proyek blockchain unik yang menggabungkan Internet of Things dengan elemen-elemen blockchain. Ini adalah satu-satunya cryptocurrency yang tidak menggunakan blockchain sepenuhnya. Sebaliknya, itu menerapkan teknologi baru yang disebut Tangle, yang memecahkan masalah skalabilitas dan biaya transaksi.

Penawaran koin pertamanya diadakan pada bulan November dan Desember 2015, di mana ia mendapatkan lebih dari $ 400.000 dana. Token IOTA dijual selama waktu ini dengan harga kurang dari $ 0,001, mencapai total satu miliar token IOTA. Token MIOTA memuncak pada $ 5,69 USD, dan meskipun itu bukan angka yang tinggi dibandingkan dengan beberapa ICO lainnya, itu memang membawa ROI sebesar 332.500% kepada investor awalnya.

Baca juga : Penggalangan Dana Online Seperti ICO Sudah Usang, Kini Hadir DSOs dan STOs

4. NEO

NEO, sebelumnya dikenal dengan AntShares, adalah startup blockchain publik pertama di China. Ini adalah platform kontrak pintar dan DApp lainnya yang memungkinkan pengguna untuk membuat token atau ” platform aset pintar ” mereka sendiri .

Putaran ICO pertamanya diadakan pada Oktober 2015, menjual 17,5 juta token seharga $ 550.000 USD. Saat itu, token masih dijual di bawah ticker ANS, tetapi pada tahun 2017 diganti namanya menjadi NEO. Token ANS / NEO memiliki harga token awal sebesar $ 0,032 USD.

Crowdsale kedua terjadi pada bulan September 2016 untuk membiayai pengembangan platformnya; $ 22,5 juta token NEO dijual.

Harga NEO mencapai puncaknya pada $ 196,85 pada 15 Januari 2018, yang berarti ROI sebesar 615.056,25%, menjadikannya contoh bagaimana ICO yang sukses harus dilakukan.

5. Spectrecoin

Spectrecoin, adalah mata uang digital yang berfokus pada privasi, Bukti-taruhan (PoS), yang memungkinkan pengguna untuk bertransaksi secara anonim.

Cryptocurrency diluncurkan pada akhir 2016, ketika mata uang digital anonim baru saja mulai menarik investor crypto. XSPEC memiliki nilai awal $ 0,001 USD, dan pada harga tinggi sepanjang masa itu dijual seharga $ 6,56, menghasilkan ROI 655,900,00% pada waktu itu.

6. ARK

Proyek ini dirancang untuk menawarkan “solusi blockchain all-in-one“ kepada pengembang, pengguna, dan pemula.

Selama Ark ICO, proyek berhasil mengumpulkan $ 942.000 dan satu token ARK dijual seharga $ 0,01. Awalnya ditawarkan dengan harga $ 0,04, pada level tertinggi, ia naik menjadi hampir $ 11, memberikan pengembalian investasi lebih dari 35.000%.

Ark meluncurkan token sale pada November 2016, ketika itu adalah salah satu dari beberapa solusi blockchain all-in-one di pasar. Ini menyebabkan kenaikan hampir $ 950.000.

7. Storj

Storj adalah salah satu proyek blockchain pertama yang menawarkan solusi penyimpanan cloud terdesentralisasi. Token mulai diperdagangkan pada musim gugur, 2014, setelah ICO pertamanya; $ 461.000 dibangkitkan, dan satu token memiliki nilai $ 0,009.

Pada 2017, Storj mengadakan crowdfunding lainnya, mendapatkan $ 30 juta dan $ 3 juta lainnya dalam pendanaan awal. Nilai tertinggi sepanjang masa adalah $ 2,96, menghasilkan ROI hampir 33.000%. Meskipun dua dolar tidak terlalu mengesankan, pengembalian atas angka investasi membuatnya menjadi tamu dalam daftar ICO kami yang sukses.

8. Stratis

Stratis adalah platform blockchain-as-a-service (BaaS) yang memungkinkan pengembangan aplikasi blockchain untuk penggunaan perusahaan.

Penawaran koin pertamanya diluncurkan pada Juni 2016, berhasil mengumpulkan mata uang digital senilai $ 600.000. Token Stratis ‘, STRAT, dijual dengan harga awal $ 0,007 per token. Harga tertinggi sepanjang masa adalah $ 22,66 pada 9 Januari 2018.

Pada saat menulis artikel ini, Stratis diperdagangkan pada $ 0,865911. Itu menandai pengembalian investasi 38,600 persen untuk pemegang token awal dalam waktu dua tahun.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*