Apa itu Ethash ? Inilah Penjelasan Singkatnya

 cara mendapatkan uang dengan cepat tanpa bekerja

Mungkin sebagian dari anda belum mengetahui Apa itu Ethash, oleh sebab itu dalam postingan ini kami akan mengulas tentang hal ini.

Apa itu Ethash ?

Ethash adalah proof-of-work yang merupakan versi modifikasi dari algoritma prekursor yang dikenal sebagai Dagger-Hashimoto. Dengan Ethash, output yang terbentuk dalam proses hashing harus menghasilkan nilai hash yang di bawah ambang batas tertentu.

Konsep ini dikenal sebagai kesulitan, dan ini melibatkan jaringan Ethereum yang meningkatkan dan menurunkan ambang untuk mengontrol laju di mana blok ditambang di jaringan.

Jika tingkat di mana blok ditemukan meningkat, maka jaringan akan secara otomatis meningkatkan kesulitan yaitu akan menurunkan ambang jaringan sehingga jumlah hash yang valid yang dapat ditemukan juga berkurang.

Sebaliknya, jika laju blok yang ditemukan berkurang, ambang jaringan akan meningkat untuk menghasilkan jumlah nilai hash yang lebih tinggi yang dapat ditemukan.

Dengan algoritma Ethereum, kesulitan menyesuaikan secara dinamis sehingga, rata-rata, satu blok dihasilkan oleh jaringan setiap 12 detik.

Seorang penambang yang berhasil menemukan blok yang dapat ditambahkan ke blockchain menerima:

  • Hadiah blok statis yang terdiri dari 3 eter.
  • Semua gas yang dihabiskan di dalam blok, dengan kata lain, semua gas yang telah dikonsumsi oleh pelaksanaan semua transaksi yang terkandung di dalam blok. Biaya gas ini diberikan ke akun penambang sebagai bagian dari bukti proses penambangan kerja.

Baca juga : Mengenal Private Blockchain & Contoh Private Blockchain Untuk Pemula

Ethash dan ASIC-Resistance

Ethash didasarkan di sekitar dataset besar yang dibuat secara acak yang dikenal sebagai DAG (Directed Acyclic Graph). DAG diperbarui setiap 30.000 blok, dan ukuran DAG Ethereum saat ini adalah, pada saat penulisan, 2,84 GB. DAG akan terus tumbuh seiring dengan meningkatnya blockchain.

Penambangan di Ethash melibatkan pengambilan data acak dari dataset (DAG), menghitung beberapa transaksi yang dipilih secara acak dari blok mana pun, dan kemudian mengembalikan hash dari hasilnya.

Yang berarti bahwa seorang penambang akan diminta untuk menyimpan seluruh DAG agar dapat mengambil data acak dan menghitung transaksi yang dipilih secara acak.

Sebagai hasilnya, proof-of-work pada Ethereum adalah salah satu yang dapat dikategorikan sebagai memori-keras atau memori-terikat. Memori keras mengacu pada situasi di mana waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan masalah komputasi tertentu terutama ditentukan oleh jumlah memori yang diperlukan untuk menyimpan data.

Yang berarti bahwa sebagian besar upaya penambang akan dikeluarkan untuk membaca DAG, alih-alih menghitung data yang diambil darinya. Ini dimaksudkan untuk membuat Ethash ASIC (sirkuit terintegrasi khusus aplikasi).

Karena kebutuhan memori yang besar untuk penambangan di Ethereum sehinga para penambang skala besar akan mendapatkan sedikit manfaat dari pengemasan terabyte memori ke dalam perangkat mereka.

Sebab, penambang yang lebih kecil dapat mencapai efek yang sama hanya dengan membeli sejumlah besar perangkat penampung memori, karena biaya energi memori sebanding dengan chip ASIC dan perangkat fisik apa pun yang mampu menyimpan memori.

Proof-of-work Ethereum dapat dikontraskan dengan model seperti Bitcoin , yang didasarkan pada hashing SHA-256 . Dalam kasus Bitcoin misalnya, skema pembuktian kerjanya terikat-komputasi, yang berarti bahwa waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas komputasi ditentukan terutama oleh kecepatan prosesor sentral komputer.

Mengingat fakta bahwa algoritma penambangan Bitcoin membutuhkan perhitungan SHA-256 yang sederhana, kami telah melihat munculnya chip ASIC yang telah dikonfigurasi dan dirancang untuk tujuan tunggal menghitung miliaran hash SHA-256.

Hal ini membuat hampir mustahil bagi penambang dengan CPU dan perangkat keras GPU untuk bersaing, karena chip ASIC jauh lebih efisien dalam perhitungan.

Kesimpulan

Untuk menyimpulkan, dalam upaya untuk membuat proses penambangan lebih egaliter, Ethash adalah proof-of-work dari algoritma kerja yang telah dirancang agar tahan ASIC. Penting juga untuk dicatat bahwa ada rencana untuk mentransisikan algoritma konsensus Ethereum dari bukti kerja ke bukti kepemilikan, yang akan membuat penambangan di Ethereum, dalam bentuk saat ini, menjadi usang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*