Akankah Virus Corona Membantu Bitcoin Mengalahkan Dolar AS?

Virus Corona Bantu Bitcoin

Virus Corona yang meletus pada akhir tahun 2019 mengarah untuk memaksakan efek abadi pada kehidupan orang-orang di seluruh dunia secara mental dan fisik.

Kerusakan fisik dapat ditangani tetapi gangguan mental kemungkinan akan semakin terpecah ketika ekonomi dunia hancur berkeping-keping namun menggali lebih dalam dari krisis keuangan 2008.

Kali ini kerugiannya sedemikian rupa sehingga orang kaya mungkin tidak menjadi lebih kaya tetapi orang miskin semakin miskin ketika kita memukul salah satu pukulan besar dari krisis global.

Akankah Pandemi Ini Menyebabkan Hiperinflasi ?

Pandemi telah menyebabkan semua investor menjadi naif karena saham, aset, treasury, minyak, mata uang fiat dll telah kehilangan peluang mendapatkan mereka.

Aliran uang dalam perekonomian terhenti dan Cadangan berencana untuk menyuntikkan stimulus $ 2 triliun bersama dengan pemotongan suku bunga Fed untuk menjaga perekonomian berjalan sementara dunia berjuang melawan wabah Pandemi.

Baca juga : 4 Cryptocurrency Exchange Terkenal Bangkrut di Tahun 2020

Namun, jika kita menggali kerugian finansial dari skenario ini, kita telah melihat tekanan jual besar-besaran pada jalan investasi tradisional yang paling disukai. Dengan meningkatnya rasa takut akan krisis likuiditas, “Uang tunai telah menjadi Raja” dan Dolar telah menjadi aset yang paling diminati, tempat yang saling bertukar dengan safe-haven — Emas.

Yah, sulit untuk membuat orang mengerti bahwa stimulus yang diberikan bukanlah suntikan uang putus asa untuk dibelanjakan dengan bodoh. Ketika pemerintah mencetak Uang Dolar, greenback berada di ambang kematian dan mengelola sikap antara permintaan dan penawaran dalam perekonomian.

Memperluas lebih lanjut tentang apa yang Robert Kiyosaki katakan, Pengusaha Amerika dan penulis buku terlaris internasional “Ayah Kaya, Ayah Miskin” telah mendukung dan mempromosikan Bitcoin selama 2 hari terakhir dan untuk mengalahkannya, greenback telah menikmati kepercayaan besar di seluruh dunia sebagai media utama perbandingan dan kepercayaan.

Namun, skenario saat ini akan menyebabkan Dolar kehilangan nilainya sendiri jika segera runtuh sebagai mata uang cadangan. Dengan demikian, ia menekankan pada “NOT SAVING” daripada berinvestasi dalam logam atau Bitcoin. Bitcoin tampaknya mendapat sorotan ketika jalan investasi lainnya kehilangan daya tarik.

Di tengah semua ini, Bitcoin dan banyak cryptocurrency telah mempertahankan dukungan kuat sejauh ini, sampai waktu pers yang menunjukkan bahwa Bitcoin sekarang merupakan peluang merangkul untuk menyerang.

Be the first to comment on "Akankah Virus Corona Membantu Bitcoin Mengalahkan Dolar AS?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*